CF Montreal Mempekerjakan Wilfried Nancy Sebagai Pelatih Kepala Baru| SportsBettingExperts.com

CF Montreal dari Major League Soccer (MLS) tidak membutuhkan waktu lama untuk menemukan pelatih kepala baru. Tim mengumumkan bahwa mantan pelatih Thierry Henry akan mengundurkan diri karena alasan pribadi pada 25 Februari. Pada 8 Maret, mereka memiliki pelatih kepala baru—mantan asisten pelatih Wilfried Nancy. Nancy telah bersama tim dalam satu atau lain bentuk selama satu dekade sekarang.

Suasana tim dan booster mereka telah meningkat secara signifikan dengan pengumuman perekrutan Nancy yang sangat disukai untuk lowongan tersebut. Ini telah menjadi roller coaster emosional selama beberapa minggu terakhir dimulai dengan pengumuman Henry bahwa dia berhenti setelah satu tahun memimpin:

“Dengan berat hati saya memutuskan untuk mengambil keputusan ini. Tahun lalu merupakan tahun yang sangat sulit bagi saya pribadi. Karena pandemi di seluruh dunia, saya tidak dapat melihat anak-anak saya. Sayangnya karena pembatasan yang sedang berlangsung dan fakta bahwa kami harus pindah ke AS lagi selama beberapa bulan tidak akan berbeda. Perpisahan ini terlalu membebani saya dan anak-anak saya. Oleh karena itu, dengan sangat sedih saya harus mengambil keputusan untuk kembali ke London dan meninggalkan CF Montreal.”

Waktunya tidak tepat-hanya ada enam minggu sampai awal musim ketika Henry membuat pengumuman. Tim sudah mulai mempertimbangkan kandidat untuk menggantikan Henry ketika asisten pelatih Wilfried Nancy datang ke kantor Direktur Olahraga Oliver Renard. Dia menyatakan keinginannya untuk menjadi pelatih kepala klub berikutnya, bersikeras bahwa dia siap untuk kesempatan dan pilihan yang tepat karena pemahamannya tentang budaya tim. Renard setuju:

“Ketika seseorang membuat sesuatu seperti ini, untuk membuat langkah pertama, Anda melihat di matanya bahwa dia menginginkannya. Saya tahu filosofinya, saya tahu apa yang dia inginkan untuk klub dan apa yang dia lakukan untuk klub.… Bukannya dia meminta kesempatan, dia pantas mendapatkan kesempatan itu.”

Pada saat perekrutannya, Nancy mengungkapkan hasratnya terhadap permainan:

“Sepak bola, ini adalah hasrat saya.… Pada usia 22, saya menyadari bahwa kepelatihan akan menjadi masa depan saya. Ini langkah yang bagus, tapi bukan langkah besar, karena saya siap. Saya telah bersama banyak pelatih dan saya telah belajar banyak dari mereka, saya bersemangat tentang permainan ini.”

“Tujuan saya adalah membangun sesuatu yang hebat di Montreal. Jika kita memiliki visi yang jelas, saya cukup yakin kita bisa melakukan sesuatu yang luar biasa.”

Nancy, yang berasal dari Le Havre, Prancis, menjadi pelatih kepala kedelapan tim dalam sepuluh tahun bermain di MLS.

Author: webmaster

Leave a Reply

Your email address will not be published.