Olimpiade Musim Panas Tokyo Terus Maju Meski Ditentang Publik| SportsBettingExperts.com

Olimpiade Musim Panas Tokyo dijadwalkan akan dimulai pada 23 Juli dan tidak ada yang benar-benar senang dengan hal itu. Nah, kecuali Komite Olimpiade Internasional yang mengantongi $4,5 miliar USD yang keren untuk hak siar game 2016 dan 2020. Publik Jepang khususnya tidak sedikit senang bahwa permainan akan terus berlanjut meskipun pandemi COVID-19 terus berlanjut, tetapi sejauh ini setidaknya pendapat mereka tampaknya tidak terlalu penting.

Ini seharusnya menjadi Olimpiade Musim Panas 2020 tetapi ditunda karena pandemi COVID-19. Sekarang tidak jelas apa yang mereka sebut. Saya telah melihat referensi ke Olimpiade 2020 dan Olimpiade 2021 tetapi opsi terbaik tampaknya menyebutnya ‘Olimpiade Musim Panas Tokyo’. Komite Olimpiade Internasional menentang rencana Olimpiade Musim Panas Tokyo meskipun ada kebangkitan COVID-19 di Jepang karena dan/atau diperburuk oleh peluncuran vaksin yang lebih lambat dari yang diantisipasi.

Media Jepang telah melakukan bagian mereka untuk menentang permainan yang sedang berlangsung. Pada akhir Mei, Jepang Asahi Simbun surat kabar menyerukan agar pertandingan dibatalkan-bahkan di akhir tanggal. Mereka adalah salah satu surat kabar terbesar di negara ini dan sebenarnya memiliki saham sponsor di Olimpiade Musim Panas Tokyo, tetapi itu tidak menghentikan mereka untuk membuat rekomendasi tegas ini:

“Kami tidak bisa berpikir rasional untuk menjadi tuan rumah Olimpiade di kota musim panas ini. Ketidakpercayaan dan reaksi balik terhadap pemerintah nasional yang sembrono, pemerintah Tokyo dan pemangku kepentingan di Olimpiade tidak lain adalah meningkat. Kami menuntut Perdana Menteri Suga untuk dengan tenang mengevaluasi keadaan dan memutuskan pembatalan acara musim panas.”

Mereka bergabung dengan kelompok profesional dokter Tokyo, sejumlah pengusaha Jepang terkemuka dan sekitar 83% publik dalam mendesak pembatalan Olimpiade. Namun, pada titik ini, sepertinya Komite Olimpiade Internasional tidak akan menyerah. Orang Jepang semakin kacau—satu konsesi untuk keadaan darurat COVID-19 adalah larangan penonton internasional. Masalahnya adalah sebagian besar pendapatan kota tuan rumah berasal dari para penonton ini. Beberapa proyeksi menunjukkan bahwa Jepang bisa kehilangan sebanyak $23 miliar USD dari kurangnya pendapatan pengunjung. Penonton domestik akan diizinkan secara terbatas tetapi hanya sedikit yang menunjukkan bahwa ada banyak minat.

IOC akan melakukan segala yang mereka bisa untuk membuat Olimpiade menjadi produk TV yang bagus – termasuk beberapa trik yang digunakan olahraga AS pada puncak pandemi termasuk kebisingan penonton yang ditingkatkan dan modifikasi tempat lainnya untuk mencegah pemandangan baris demi baris kosong. tempat duduk. Masih ada kemungkinan bahwa kepala dingin akan menang dan bahwa pertandingan akan dibatalkan atau ditunda tetapi itu akan bertentangan dengan kehendak Komite Olimpiade Internasional dan banyak mitra siaran mereka.

Tentang Penulis: Jim Murphy

Selama lebih dari 25 tahun, Jim Murphy telah banyak menulis tentang taruhan olahraga serta teori dan praktik handicap. Jim Murphy telah dikutip di media dari Wall Street Journal hingga Majalah REASON. Murphy bekerja sebagai penyiar radio dan podcasting untuk audiens internasional yang bergantung pada keahlian dan sarannya. Murphy adalah konsultan pembuat peluang untuk olahraga dan ‘taruhan baru non-olahraga’ yang berfokus pada bisnis hiburan, politik, teknologi, pasar keuangan, dan banyak lagi.

Author: webmaster

Leave a Reply

Your email address will not be published.